Apakah Video Game Harus Disalahkan atas Pembantaian Virgina Tech?

Pelaku hanya beberapa jam setelah penembakan Virgina Tech akhirnya menyalahkan video game komputer untuk pembantaian paling berdarah dalam sejarah AS.

Inilah yang dikatakan Jack Thompson kepada Fox atau siapa pun yang akan mendengarkan Berita Gadget bahwa “Ini adalah kehidupan nyata. Ini adalah orang-orang nyata yang ada di tanah sekarang karena permainan ini. Saya tidak ragu tentang itu,” Thompson adalah seorang pengacara untuk Florida dan kritikus avid dari industri video game.

Video game yang menjadi fokus Thompson adalah Counter Strike “sebuah permainan menembak taktis berbasis tim yang sangat populer yang menempatkan pemain dalam posisi bersenjata lengkap baik sebagai kontra-teroris atau teroris.”

Masalahnya di sini adalah penembaknya, Seung-Hui Cho bahkan tidak dikenal sebagai penggemar berat game counter strike.

Setelah penembakan itu, industri video game terkejut bahwa jari itu diarahkan ke mereka meskipun Seung-Hui Cho tercatat mengalami gangguan mental dan memiliki riwayat tindakan kekerasan di masa lalu.

Thompson menjadi sangat berani sehingga dia menyebut para gamer “bodoh” dan menyebut video game sebagai “masturbasi mental”. Dia menganggap dirinya seorang crusader atau pelopor dalam perang melawan industri video game. Cukup berani untuk seseorang yang mungkin belum pernah memainkan banyak video game dalam hidupnya.

“Dalam beberapa tahun terakhir dia menyalahkan permainan seperti “Counter-Strike,” “Doom” dan “Grand Theft Auto III” untuk penembakan di sekolah di Littleton, Colorado, Red Lake, Minn. dan Paducah, Ky.” Akibatnya dan tidak mengherankan Thompson telah meluncurkan beberapa tuntutan hukum yang gagal.

Thompson menjelaskan bahwa media, khususnya video game mengagungkan pembunuhan terutama dalam skala besar yang disamakan dengan menjadi serat karakter orang yang bermain video game.

Pada hari Selasa setelah penembakan tercatat bahwa Seung-Hui Cho di sekolah menengah adalah penggemar berat video game kekerasan terutama “Counter-Strike.” Namun, teman sekamar Cho di universitas mengatakan dia belum pernah melihat Cho bermain video game.

Thompson bahkan mengirim surat kepada Bill Gates menjelaskan bahwa Microsoft berpotensi bertanggung jawab atas kerugian yang dilakukan di Virgina Tech yang menyatakan bahwa Counter Strike adalah game yang dirancang untuk mensimulasikan pembunuhan dan cara membunuh.

Thompson memang mengakui bahwa ada banyak faktor yang menyebabkan penembakan itu, tetapi video gamelah yang memberi Cho keterampilan yang diperlukan untuk melakukan apa yang dia lakukan

You may also like...

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *